politik-indonesia.com – Jakarta – Kartu Tarot Death menunjukkan kondisi yang menyedihkan karena berakhirnya hubungan. Dunia serasa hampa. Namun ini saatnya melepas masa lalu dan berani melangkah menuju hidup baru.

Death

Enam+

Berakhirnya relasi cinta. Menyedihkan, menyesakkan dada. Dunia terasa hancur, hidup menjadi hampa. Semesta seolah tidak adil. Namun inilah yang terbaik.

Melepas masa lalu untuk berani memulai langkah hidup yang baru, kehidupan cinta yang lebih baik. Tetaplah optimis. Semua akan baik adanya.

Jomblo

Masa kelam akan segera berlalu. Percaya pada kemampuan diri untuk bangkit. Berani berproses menjadi lebih baik.

PDKT

Merasa diabaikan, dicueki. Tidak perlu memaksakan diri untuk diterima. Sadari kekurangan diri. Mungkin kamu tidak cocok dengan dia.

Pacaran

Perbaiki kesalahan. Masih ada kesempatan kembali memulai dengan relasi cinta yang lebih baik.

Menikah

Perceraian bukan solusi terbaik. Coba bicarakan dari hati ke hati. Beri kesempatan cinta hadir lebih indah di dalam keluarga.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Saran Cinta

The World Cosmos

Situasi buruk akan segera berakhir. Proses baru yang lebih baik dimulai. Percaya pada kehendak Semesta. Kehidupan cinta akan berjalan harmonis. Permasalahan selesai dengan memuaskan.

Konsultasi pribadi Dewi Tarot: 082242056585

Enam+

Sejarah Tarot

Mengutip laman Britannica, kartu tarot ditemukan di Italia pada tahun 1430-an dengan menambahkan ke dalam paket empat kartu yang ada, setelan kelima dari 21 kartu bergambar khusus yang disebut trionfi (“kemenangan”) dan kartu ganjil yang disebut il matto (“The Fool/Si Pandir”).

Kartu The Fool bukanlah asal mula kartu Joker modern, yang ditemukan pada akhir abad ke-19 sebagai jack yang tidak cocok dalam permainan euchre.)

Pack kartu yang ditambahkan pada kartu-kartu ini secara alami memiliki tanda setelan Italia dan termasuk dalam periode eksperimental desain kartu ketika ratu sering ditambahkan ke rangkaian kartu pengadilan yang sebelumnya hanya terdiri dari seorang raja dan dua sosok laki-laki (lihat kartu remi). Dalam kartu standar (tetapi tidak dalam tarot), empat angka kemudian dikurangi menjadi tiga lagi dengan menekan ratu, kecuali dalam kartu Prancis, yang menekan angkuh (ksatria).

Adaptasi tarot untuk tujuan okultisme dan meramal pertama kali terjadi di Prancis sekitar tahun 1780. Untuk meramal setiap kartu tarot dianggap memiliki arti.

Kartu arcana utama mengacu pada hal-hal spiritual dan tren penting dalam kehidupan si penanya. Dalam arcana kecil, tongkat berurusan terutama dengan masalah bisnis dan ambisi karir, cup/cangkir dengan cinta, pedang dengan konflik, dan koin dengan uang dan kenyamanan materi.

Dek tarot dikocok oleh penanya, dan kemudian peramal mengeluarkan beberapa kartu (baik dipilih secara acak oleh penanya atau dibagikan dari atas dek yang dikocok) dalam pola khusus yang disebut “spread.” Arti kartu apa pun diubah menurut apakah terbalik, posisinya dalam spread, dan arti kartu yang berdekatan.

Enam+

Dek Tarot Modern

Dek tarot modern standar didasarkan pada tarot Venesia atau Piedmont. Ini terdiri dari 78 kartu yang dibagi menjadi dua kelompok: arcana mayor, yang memiliki 22 kartu, juga dikenal sebagai truf, dan arcana minor, yang memiliki 56 kartu.

Kartu arcana utama memiliki gambar yang mewakili berbagai kekuatan, karakter, kebajikan, dan kejahatan. 22 kartu diberi nomor I sampai XXI, dengan yang bodoh tidak diberi nomor. Tarot dari arcana utama, secara berurutan, sebagai berikut:

    I juggler, atau pesulap;

    II papess, atau paus perempuan;

    III permaisuri;

    IV Kaisar;

    V paus;

    VI pecinta;

    VII kereta;

    VIII keadilan;

    IX pertapa;

    X roda keberuntungan;

    XI kekuatan, atau ketabahan;

    XII pria yang digantung;

    XIII kematian;

    XIV kesederhanaan;

    XV Iblis;

    XVI menara tersambar petir;

    XVII bintang;

    XVIII bulan;

    XIX matahari;

    XX penghakiman terakhir;

    XXI dunia, atau alam semesta;

    dan si Pandir.

Sementara, 56 kartu dari arcana minor dibagi menjadi empat set yang masing-masing terdiri dari 14 kartu. Setelan, yang sebanding dengan kartu remi modern, adalah sebagai berikut: tongkat, tongkat, atau tongkat (pentungan); cangkir (hati); pedang (sekop); dan koin, pentakel, atau cakram (berlian).

Setiap suit memiliki 4 kartu pengadilan—king, queen, knight, dan jack—dan 10 kartu bernomor. Dalam urutan menaik, perkembangan nilai dalam setiap setelan adalah ace hingga 10, kemudian jack, knight, queen, dan king (meskipun ace terkadang diberi nilai tinggi, seperti pada kartu remi modern).