politik-indonesia.com – Jakarta – Setelah bertahun-tahun jumlahnya semakin menurun, tak ada lagi musim kepiting salju Alaska. Awal bulan ini, Alaska Department of Fish and Game (ADF&G) dan National Marine Fisheries Service (NMFS) Amerika Serikat tidak mengizinkan penangkapan kepiting dibuka untuk musim 2022/2023 karena stok menurun.

Miranda Westphal, seorang ahli biologi di departemen ikan negara bagian, mengatakan kepada The New York Times bahwa negara bagian sedang mencari tahu mengapa populasi kepiting menurun. “Dari 2018 hingga 2021, kami kehilangan sekitar 90 persen dari hewan-hewan ini,” kata Westphal, dikutip dari People, Jumat, (21/10/2022).

Enam+

“Kepiting salju adalah spesies Arktik,” lanjut Westphal, sembari mengatakan bahwa mereka membutuhkan air dingin. Tetapi dalam beberapa tahun terakhir, Laut Bering “sangat hangat dan populasi kepiting salju berkumpul bersama di air paling dingin yang bisa mereka temukan.”

“Mereka mungkin mati kelaparan dan tidak ada cukup makanan,” kata ahli biologi itu.

Negara bagian itu juga menganggap penyakit sebagai faktor, tetapi tidak bisa mengatakan dengan pasti. “Kami tidak tahu dan tidak akan pernah benar-benar tahu karena kepitingnya tidak ada,” katanya.

Bahkan dengan musim kepiting dibatalkan, pertunjukan kepiting yang terkenal di Alaska, Deadliest Catch akan tetap berlangsung. Menurut produser eksekutif Arom Starr-Paul, musim ke-19 akan diluncurkan pada musim semi 2023.

“Penggemar dapat mengantisipasi musim Tangkapan Paling Mematikan lainnya di mana kami akan mendokumentasikan kapten kami saat mereka berpartisipasi dalam kepiting Laut Bering dan perikanan pot berkelanjutan lainnya, seperti Kepiting Raja Emas, Bairdi, dan Cod,” katanya dalam sebuah pernyataan kepada Deadline.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Kepiting Raja Alaska

Mengutip dari Citizen Rabu, 19 Oktober 2022, kepiting Raja Alaska merupakan salah satu jenis makanan laut yang tidak mudah ditemui. Binatang satu ini bukan sesuatu yang mudah dilihat di toko kelontong, pasar, bahkan restoran. Hal ini disebabkan kepiting jenis satu ini memiliki harga yang relatif sangat mahal.

Apa sebab harga kepiting raja alaska sangat mahal? Alaskan King Crab merupakan kepiting raksasa yang memiliki habitat asli di kawasan Samudra Pasifik Utara. Alaskan King Crab ini ada tiga jenis, yaitu Kepiting Raja Merah, Kepiting Raja Biru, dan Kepiting Raja Emas.

Alaskan King Crab bercirikan rentang kaki yang dapat mencapai rentang 150 cm panjangnya, dan kakinya berjumlah lima pasang. Kepiting Raja Alaska ini dapat bertumbuh sangat besar dengan panjang karapas (cangkang menutupi punggung mereka) hingga 28 cm.

Kepiting ini juga memiliki perut yang khas yaitu berbentuk kipas dan terselip di bagian bawah belakang cangkang. Sama seperti namanya yaitu Kepiting Raja, bobotnya bisa mencapai hingga sembilan kilogram.

Enam+

Alasan Harga Mahal

Hal pertama yang membuat kepiting Alaska ini begitu mahal adalah pasokannya yang sedikit. Biasanya kepiting raja hanya tumbuh subur di daerah atau daerah tertentu saja. Secara khusus, mereka berkembang di lingkungan yang dingin.

Karena hanya ada sedikit daerah tempat mereka tumbuh, tidak ada cara untuk memperluas budidaya kepiting raja tersebut, yang mengakibatkan harga yang lebih tinggi secara signifikan ketika permintaan meningkat. Penyebab lain yang perlu diperhatikan adalah bahwa memanen kepiting ini melibatkan banyak bahaya bagi nelayan.

Contohnya, kepiting ini hidup di perairan yang dalam dan beku, yang berarti mereka sulit untuk dipanen. Selain itu, tidak ada yang bisa bertahan di perairan ini untuk waktu yang lama, sehingga mereka tidak bisa mendapatkan banyak.

Kepiting Raja Alaska sendiri pun berbahaya karena kepiting tersebut dapat memotong jari kita jika tidak hati-hati. Singkatnya, upaya dan risiko yang terlibat untuk mendapatkan kepiting ini adalah alasan yang cukup untuk harga yang tinggi.

Enam+

Pengiriman Lama

Kepiting Alaska paling baik disajikan dan dinikmati ketika masih segar, dan menjaga kesegaran ini yaitu masalah berikutnya. Walaupun lingkungan mereka dingin, perjalanan berjam-jam membutuhkan metode pengawetan khusus agar setiap kepiting tetap segar dan nikmat.

Dibutuhkan banyak tenaga supaya kepiting ini tetap menjadi yang terbaik sampai konsumen menikmatinya di piring. Di samping daerah spesifik tempat tinggal kepiting Alaska, kepiting ini juga membutuhkan waktu beberapa tahun untuk matang dan siap panen.

Secara khusus, setiap kepiting harus berusia minimal 7–9 tahun sebelum siap dipanen. Waktu pematangan yang begitu lama menambah mahalnya harga kepiting tersebut.

Dibanderol dengan harga yang sangat mahal, mungkin orang bertanya tanya apa alasan seseorang yang membeli dan memakan kepiting Alaska. Pertama tentu karena tekstur kaki Kepiting Raja Alaska lebih halus dan lebih lembut penampilannya dibandingkan spesies kepiting lainnya. Kepiting Raja Alaska pun cenderung memiliki rasa “manis” yang unik berbeda dari daging kepiting pantai timur.