politik-indonesia.com – Jakarta – Portugal, secara resmi Republik Portugis adalah negara yang terletak di sepanjang pantai Atlantik Semenanjung Iberia di barat daya Eropa. Negara dengan ibu kota Lisbon ini memiliki kesamaan dari sisi geografis dan budaya dengan negara-negara di Eropa utara dan Mediterania.

Dikutip dari Britannica, Senin, 17 Oktober 2022, pantai utara Portugal yang dingin dan berbatu serta interior pegunungannya jarang dihuni, indah, dan liar, sementara bagian selatan negara itu, Algarve, hangat dan subur. Pegunungan Estrela yang terjal (Serra da Estrela), yang terletak di antara sungai Tagus dan Mondego, memiliki titik tertinggi di daratan Portugal.

Enam+

Ada sederet fakta menarik mengenai Portugal, mulai dari legenda berdirinya Lisbon, kehidupan budayanya, sampai punya toko buku tertua di dunia. Simak rangkuman selengkapnya seperti di bawah ini yang dilansir dari berbagai sumber.

1. Berdirinya Lisbon

Pada milenium 1 SM, Celtic Lusitania memasuki Semenanjung Iberia dan menetap di tanah itu, dan banyak jejak pengaruh mereka tetap ada. Namun, menurut legenda nasional, Lisbon didirikan bukan oleh Celtic tetapi, oleh prajurit Yunani kuno Odysseus, yang dikatakan telah tiba di tanjung berbatu di dekat kota yang sekarang menjadi kota setelah meninggalkan tanah airnya untuk menjelajahi dunia.

Mereka disebut ketika menyukai apa yang dilihatnya, tinggal di sana selama sementara waktu. Kepergiannya dikatakan telah menghancurkan hati nymph Calypso, yang, menurut legenda, mengubah dirinya menjadi seekor ular, gulungannya menjadi tujuh bukit Lisbon. Seandainya Odysseus benar-benar datang ke Portugal, dia akan menemukan tanah itu telah diselesaikan dengan baik oleh orang Lusitan.

Suku Lusitan berperang melawan Romawi selama beberapa generasi sebelum masuk ke kekaisaran, di mana Roma mendirikan beberapa kota dan pelabuhan penting. Kehadiran Romawi dapat dilihat di nama negara itu sendiri, yang berasal dari Portus Cale, sebuah pemukiman di dekat muara Sungai Douro dan kota Porto saat ini. Keturunan Romawi dan Lusitan akan hidup di bawah kekuasaan Moor selama beberapa abad sampai sebuah kerajaan merdeka didirikan.

Lisbon bukan hanya ibu kota Portugal, tetapi juga pusat ekonomi dan budaya. Kota ini melekat pada bukit-bukit rendah namun curam yang terletak di tepi kanan Tagus dan merupakan tujuan wisata yang populer. Lisbon agak lebih tenang daripada Madrid di negara tetangga Spanyol, tetapi memiliki reputasi untuk makanan lezat, musik melankolis dan romantis, tarian, dan olahraga.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2. Keragaman Pemandangan

Portugal menempati seperenam dari Semenanjung Iberia di batas barat daya Eropa. Di sebelah utara dan timurnya adalah Spanyol, yang membentuk semenanjung lainnya; di selatan dan barat adalah Samudra Atlantik, dan di sebelah barat dan barat daya terletak Azores (Açores) dan Kepulauan Madeira, yang merupakan bagian dari metropolitan Portugal.

Portugal bukanlah negara besar, tetapi menawarkan keragaman geografi fisik yang besar, mulai dari pantai dan dataran rendah hingga Pegunungan Estrela, yang menjulang hampir 6.500 kaki (2.000 meter). Dengan Galicia Spanyol, Portugal utara terdiri dari perbatasan pegunungan Meseta (blok batu kuno yang membentuk inti Semenanjung Iberia), Portugal selatan juga mengandung daerah yang luas dari batu kapur dan strata sedimen lainnya, sebagian besar dataran tinggi atau dataran.

Ciri-ciri fisik lainnya menghubungkan Portugal dengan Spanyol, yakni sungai-sungai utamanya (Douro, Tagus (Rio Tejo), Guadiana) naik di Meseta tengah sebelum mengalir ke barat (atau, dalam kasus Guadiana, selatan) ke Atlantik, sementara kedekatannya dengan Meseta memengaruhi iklim dan meningkatkan curah hujan di bagian utara Portugis, berkontribusi pada vegetasi hijau di wilayah itu. Portugal Selatan, didominasi Mediterania baik dalam vegetasi dan iklim.

3. Kehidupan Pedesaaan, Balada Romantis, sampai Adu Banteng

Orang Portugis secara tradisional menghargai kehidupan yang sederhana dan tidak mencolok, lebih menyukai pedesaan daripada perkotaan dan tradisional ke modern. Beberapa makanan yang mudah ditemukan di sini terdiri dari carne de porco Alentejana (babi tanpa lemak yang diisi dengan kerang), roti berkulit tebal, dan anggur hitam.

Kegembiraan Portugis di pedesaan, tempat mereka berkumpul untuk mengadakan piknik keluarga, merawat kebun, dan bersantai. Dari pedesaanlah fado, suatu bentuk balada romantis, diperkirakan telah muncul (meskipun sekarang jelas dikaitkan dengan kota Lisbon dan Coimbra), dan di pedesaanlah olahraga tradisional adu banteng di negara ini hadir dengan bentuk terbaiknya, meskipun dalam adu banteng Portugis banteng tidak dibunuh melainkan dipensiunkan ke pedesaan selama sisa hidupnya.

4. Toko Buku Tertua di Dunia

Dikutip dari Google Art and Culture, saat jalan-jalan ke ibu kota Portugal, Lisbon, wisatawan akan melihat banyak toko buku independen berdesakan di jalan-jalannya yang berubin. Sebagai bangsa pecinta buku, tidak heran jika toko buku tertua di dunia bisa ditemukan di kota ini.

Berasal dari 1732, Bertrand Chiado di Rua Garrett adalah toko buku tertua yang masih beroperasi, sebuah rekor yang dibuat resmi oleh Guinness Book of Records pada 2011. Toko buku asli dibuka oleh Pedro Faure di Rua Diereito do Loreto. Ia berharap toko bukunya menjadi pusat acara intelektual dan artistik.

Faure berhasil, tetapi pada 1755, Gempa Besar Lisbon praktis menghancurkan toko. Faure menjual toko bukunya ke Bertrand Brothers yang memindahkan tokonya untuk sementara, tetapi kembali ke daerah Baixa de Lisboa 18 tahun kemudian dan membangunnya kembali. Selama bertahun-tahun, merek Bertrand telah menjadi nama nasional dan kini menjadi jaringan toko buku terbesar di Portugal dengan lebih dari 50 toko.

5. Peninggalan Kuno

Menurut Britannica, budaya Portugis didasarkan pada masa lalu yang berasal dari zaman prasejarah hingga era invasi Romawi dan Moor. Semuanya telah meninggalkan jejak mereka dalam warisan peninggalan arkeologis yang kaya, termasuk lukisan gua prasejarah di Escoural, kotapraja Romawi Conimbriga, kuil Romawi (dikenal sebagai Kuil Diana) di vora, dan arsitektur khas Moor di kota-kota selatan seperti Olhão dan Tavira.

Selama berabad-abad, seni Portugal telah diperkaya oleh pengaruh asing, termasuk Flemish, Prancis, dan Italia. Pelayaran para penjelajah Portugis, seperti Ferdinand Magellan, yang pertama mengelilingi dunia, dan Vasco da Gama, yang mempelopori rute timur ke Asia di sekitar Tanjung Harapan (orang Eropa pertama yang berlayar di sekitar tanjung adalah yang lain Navigator Portugis, Bartolomeu Dias, pada 1488), membuka negara itu untuk pengaruh Asia, dan pengungkapan kekayaan emas dan permata Brasil memberi makan nyala api Barok dalam dekorasi.

Ada banyak upaya untuk melestarikan arsitektur dan seni di seluruh negeri, terutama artefak keagamaan, istana, dan beberapa gaya khas casas portuguesas, atau rumah sederhana. Pelestarian telah menyebabkan deklarasi pusat kota vora, Sintra, Porto, dan, di Azores, Angra do Heroísmo sebagai situs Warisan Dunia UNESCO.

6. Lebih dari Separuh Gabus Dunia Berasal dari Portugal

Pohon ek gabus adalah salah satu dari sedikit pohon asli yang masih ditemukan di Portugal dan negara menggunakannya untuk keuntungan mereka dengan memproduksi 70 persen ekspor gabus dunia. Importir utama gabus Portugis adalah Jerman, Inggris, dan Amerika Serikat.

Portugal memiliki hutan gabus terbesar di dunia dan sebenarnya ilegal untuk menebang pohon ek gabus tanpa persetujuan pemerintah. Pohon gabus tumbuh subur di Portugal karena curah hujan yang merata, periode kering yang pendek, musim dingin yang sejuk, dan hari-hari cerah yang diberkahi negara ini, yang menyediakan kondisi ideal untuk pohon-pohon ini.